Komunikasi: Definisi, Proses dan Fungsi Komunikasi

37 slides
4.63 MB
559 views

Similar Presentations

Presentation Transcript

1

KOMUNIKASI: DEFINISI, PROSES DAN FUNGSI KOMUNIKASI HTTP://ALHADA-FISIP11.WEB.UNAIR.AC.ID/

2

Secara terminologis komunikasi menunjuk pada proses penyampaian suatu pesan (message) atau pernyataan (statement) oleh seseorang kepada orang lain. Ruben dan Steward (1998) mendefinisikan komunikasi manusia (human communication): is the process through which individuals --in relationships, group, organizations and societies-- respond to and create messages to adapt to the environment and one another.

3

Harold Lasswell : The Structure and Function of Communication in Society: Who Says What In Which Channel To Whom With What Effect? Pemikiran Lasswell ini menunjukkan bahwa komunikasi meliputi 5 unsur sebagai jawaban dari pertanyaan yang diajukan itu, yaitu: Komunikator (siapa yang mengatakan?) Pesan (mengatakan apa?) Media (melalui saluran/ channel/media apa?) Komunikan (kepada siapa?) Efek (dengan dampak/efek apa?).

4

Jadi Lasswell menyatakan proses komunikasi adalah pihak komunikator membentuk (encode) pesan dan menyampaikannya melalui suatu saluran tertentu kepada pihak penerima yang menimbulkan efek tertentu. Pawito dan Sardjono (1994) : komunikasi sebagai suatu proses dengan mana suatu pesan dipindahkan (lewat suatu saluran) dari suatu sumber kepada penerima dengan maksud mengubah perilaku, perubahan dalam pengetahuan, sikap dan atau perilaku lainnya. Sekurang-kurangnya didapati 4 (empat) unsur utama dalam model komunikasi yaitu sumber (the source), pesan (the message), saluran (the channel) dan penerima (the receiver).

5

Wilbur Schramm : komunikasi sebagai suatu proses berbagi (sharing process): Berkomunikasi, sebenarnya sedang berusaha menumbuhkan suatu kebersamaan (commonnes) dengan seseorang, berusaha berbagai informasi, ide atau sikap. Schramm mengarah pada sejauhmana keefektifan proses berbagi antarpelaku komunikasi. komunikasi yang efektif menurutnya adalah komunikasi yang berhasil melahirkan kebersamaan (commonness), kesepahaman antara sumber (source) dengan penerima (audience)-nya. Suatu komunikasi akan benar-benar efektif apabila audience menerima pesan, pengertian dan lain-lain persis sama seperti apa yang dikehendaki oleh penyampai

6

Smith: Komunikasi antarmanusia merupakan suatu rangkaian proses yang halus dan sederhana … dengan berbagai unsur-sinyal, sandi, arti … dapat menggunakan beratus-ratus alat yang berbeda, baik kata maupun isyarat … baik berupa percakapan pribadi maupun melalui media massa dengan audience … ketika manusia berinteraksi saat itulah mereka berkomunikasi… saat orang mengawasi orang lain, mereka melakukan melalui komunikasi” (Blake dan Haroldsen, 2003 : 2-3).

7

Larry A Samovar, Richard E Porter dan Nemi C Janin dalam bukunya Understanding Intercultural Communication: Communication is defined as a two way on going, berhaviour affecting process in which one person (a source) intentionally encodes and transmits a message throught a channel to an intended audience (receiver) in order to induce a particular attitude or behaviour (Purwasito, 2003 : 198). Charles Horton Cooley : komunikasi itu merupakan mekanisme yang menyebabkan adanya hubungan antar manusia, yang memungkinkan manusia berkembang dengan simbol-simbol pikiran bersama-sama dengan alat-alat untuk meneruskannya dalam ruang dan menyimpannya dalam dimensi waktu (Kincaid D. Lawrence & Schram, Wilbur, 1977: 50).

8

Senada dengan Cooley adalah pandangan sosiolog terkenal bernama Joseph S. Roucek and Roland L. Warren dalam bukunya “Socioplogy And Introduction” : Communication is the process of transmitting fact, beliefs, attitudes, emotional reactions, or any other content of awareness between human beings” (Roucek & Warren, 1963 : 279).  Jadi, dalam perspektif Sosiologi Komunikasi, komunikasi itu tidak hanya sekedar berisi informasi, melainkan juga meliputi ungkapan-ungkapan perasaan yang pada umumnya dialami umat manusia. William Albig dalam bukunya Public Opinion : “Communication is the process of transmitting meaningfull symbols between individuals”

9

Nimmo : Komunikasi adalah proses interaksi sosial yang digunakan orang untuk menyusun makna yang merupakan citra mereka mengenai dunia (yang berdasarkan itu mereka bertindak) dan untuk bertukar citra itu melalui simbol-simbol (Nimmo,1993 : 6).

10

KATAGORI DEFINISI KOMUNIKASI

11

Deddy Mulyana (2005 : 61-69) mengkategorikan definisi-definisi komunikasi ke dalam tiga konsep berikut: 1. Komunikasi sebagai tindakan satu arah. Penyampaian pesan searah dari seseorang (atau lembaga) kepada seseorang (sekelompok orang) lainnya, baik secara langsung (tatap muka) ataupun melalui media, seperti surat (selebaran), surat kabar, majalah, radio, atau televisi. Pemahaman komunikasi sebagai proses searah sebenarnya kurang sesuai bila diterapkan pada komunikasi tatap muka, namun tidak terlalu keliru bila diterapkan pada komunikasi publik (pidato) yang tidak melibatkan tanya jawab.

12

Beberapa definisi komunikasi yang termasuk dalam konseptual tindakan satu arah, antara lain adalah Everet M. Rogers: komunikasi adalah proses saat suatu ide dialihkan dari sumber kepada suatu penerima atau lebih, dengan maksud untuk mengubah tingkah laku. Gerald R. Miller: komunikasi terjadi ketika suatu sumber menyampaikan suatu pesan kepada penerima dengan niat yang disadari untuk mempengaruhi perilaku penerima. Carld R. Miller: komunikasi adalah proses yang memungkinkan seseorang (komunikator) menyampaikan rangsangan (biasanya lambang-lambang verbal) untuk mengubah perilaku orang lain (komunkate). Theodore M. Newcomb: Setiap tindakan komunikasi dipandang sebagai suatu transmisi informasi terdiri atas rangsangan yang diskriminatif, dari sumber kepada penerima.

13

2. Komunikasi sebagai interaksi. Komunikasi merupakan proses hubungan sebab-akibat atau aksi-reaksi, kausal. Seseorang menyampaikan pesan, baik verbal atau nonverbal, seorang penerima bereaksi dengan memberi jawaban verbal atau nonverbal, kemudian orang pertama bereaksi lagi setelah menerima respon atau umpan balik dari orang kedua, dan begitu seterusnya. Contoh definisi komunikasi dalam konsep ini, antara lain adalah Shanon dan Weaver: komunikasi adalah bentuk interaksi manusia yang saling mempengaruhi satu sama lain, sengaja atau tidak sengaja dan tidak terbatas pada bentuk pada bentuk komunikasi verbal, tetapi juga dalam hal ekspresi muka, lukisan, seni , dan teknologi.

14

3. Komunikasi sebagai transaksi. Komunikasi adalah proses yang dinamis yang secara berkesinambungan mengubah phak-pihak yang berkomunikasi. Berdasrkan pandangan ini, maka orang-orang yang berkomunikasi dianggap sebagai komunikator yang secara aktif mengirimkan dan menafsirkan pesan. Setiap saat mereka bertukar pesan verbal dan atau pesan nonverbal

15

Beberapa definisi komunikasi yang termasuk dalam konsep transaksi ini antara lain adalah: Stewart L. Tubbs dan Sylvia Moss: Komunikasi adalah proses pembentukan makna di antara dua orang atau lebih. Judy C. Pearson dan Paul E. Nelson: Komunikasi adalah proses memahami dari berbagi makna. William I. Gordon : Komunikasi adalah suatu transaksi dinamis yang melibatkan gagasan dan perasaan. Donald Byker dan Loren J. Anderson: Komunikasi adalah berbagi informasi antara dua orang atau lebih.

16
17

Berdasarkan beberapa contoh definisi komunikasi di atas pada prinsipnya dapat disimpulkan bahwa komunikasi mengacu pada tindakan, oleh satu orang atau lebih, yang mengirim dan menerima pesan yang terdistorsi oleh gangguan (noise), terjadi dalam suatu konteks tertentu, mempunyai pengaruh tertentu, dan ada kesempatan untuk melakukan umpan balik. Gambar di atas menunjukkan apa yang dapat kita namakan model universal komunikasi. Ini mengandung elemen-elemen yang ada dalam setiap tindak komunikasi, terlepas dari apakah itu bersifat intrapribadi, antarpribadi, kelompok kecil, pidato terbuka, atau komunikasi masa.

18

Lingkungan Komunikasi De Vito (1997) : lingkungan (konteks) komunikasi setidaknya memiliki tiga dimensi, yaitu; dimensi fisik, dimensi sosial-psikologis, dan dimensi temporal. Secara lebih mendalam, DeVito menjelaskan ketiga konsep tersebut sebagai berikut: 1. Dimensi fisik bahwa ruang atau bangsal, atau taman tempat komunikasi itu berlangsung disebut konteks atau lingkungan fisik. Yang dimaksud dengan konteks atau lingkungan fisik; yakni adalah lingkungan nyata atau berwujud (tangible). Lingkungan fisik, apapun bentuknya, mempunyai pengaruh tertentu atas kandungan pesan kita (apa yang kita sampaikan ) selain juga bentuk pesan (bagaimana kita menyampaikannya).

19

2. Dimensi Sosial-Psikologis meliputi, misalnya tata hubungan status di antara mereka yang terlibat, peran dan permainan yang dijalankan orang, serta aturan budaya: masyarakat di mana mereka berkomunikasi. Lingkungan atau konteks ini juga mencakup rasa persahabatan atau permusuhan, formalitas atau informalitas, serius atau senda-gurau. 3. Dimensi Temporal atau Waktu Faktor waktu (kondisi) mempngaruhi “ketepatan” dan kelancaran atas terjadinya komunikasi. Dapat dibandingkan atau orang yang sibuk dengan pekerjaannya pada pagi hari dengan orang-orang yang suka begadang pada malam hari, yang di pagi harinya masih merasa loyo serta ingin bermalas-malas.

20

Waktu (konteks) adalah penting diperhatikan, karena kelayakan dan dampak dari suatu pesan bergantung, pada waktu atau saat dikomunikasikan. Yang lebih penting lagi bagaimana suatu pesan tertentu disesuaikan dengan rangkaian temporal peristiwa (situasi-kondisi) komunikasi.

21

PROSES KOMUNIKASI

22

Proses merupakan suatu kegiatan atau aktivitas secara terus-menerus yang dilakukan dalam kurun waktu tertentu. Setiap langkah yang dimulai dari saat menciptakan informasi sampai saat informasi itu dipahami, merupakan proses-proses di dalam rangka proses komunikasi (Liliweri,1997;142). Proses dalam komunikasi secara umum dikatagorikan menjadi dua: proses secara primer (primary process) dan proses secara sekunder (secondary process).

23

1. Proses Komunikasi Secara Primer proses penyampaian pikiran dan atau perasaan seseorang kepada orang lain dengan menggunakan lambang (symbol) sebagai media. Lambang sebagai media primer dalam proses komunikasi adalah pesan verbal (bahasa), dan pesan nonverbal (gesture, isyarat, gambar, warna, dan lain sebagainya) yang secara langsung dapat/mampu menerjemahkan pikiran dan atau perasaan komunikator kepada komunikan. bahwa komunikasi dapat berlangsung apabila terjadi kesamaan makna dalam pesan yang diterima oleh komunikan. Komunikasi adalah proses membuat pesan yang setara bagi komunikator dan komunikan.

24

Prosesnya sebagai berikut, pertama-tama komunikator menyandi (encode) pesan yang akan disampaikan kepada komunikan. Berarti komunikator memformulasikan pikiran dan atau perasaannya ke dalam lambang (bahasa) yang diperkirakan akan dimengerti oleh komunikan. Kemudian giliran komunikan untuk menterjemahkan (decode) pesan dari komunikator. Itu berarti ia menafsirkan simbol yang mengandung pikiran dan atau perasaan komunikator tadi dalam konteks pengertiannya. Yang penting dalam proses penyandian (coding) adalah komunikator dapat menyandi dan komunikan dapat menerjemahkan sandi tersebut (terdapat kesamaan makna).

25

Wilbur Schramm : menyatakan bahwa komunikasi akan berhasil (terdapat kesamaan makna) apabila pesan yang disampaikan oleh komunikator cocok dengan kerangka acuan (frame of reference), yakni panduan pengalaman dan pengertian (collection of experiences and meanings) yang diperoleh oleh komunikan. Schramm : bidang (field of experience) merupakan faktor penting dalam komunikasi. Jika pengalaman komunikator sama dengan pengalaman komunikan, komunikasi akan berlangsung lancar. Sebaliknya, bila bidang pengalaman komunikan tidak sama dengan bidang pengalaman komunikator, akan timbul kesukaran untuk mengerti satu sama lain.  

26

Dunia manusia adalah dunia simbol. Ketidakhadiran simbol, membuat manusia tidak dapat berkembang seperti sekarang ini. Dalam perspektif Teori Interaksionisme Simbolik ditegaskan bahwa ada dua hal penting yang menandai kehidupan manusia, yaitu interaksi dan symbol. Interaksi itu penting, karena dia menunjukkan kehidupan sosial, di mana orang saling mengerti, saling menanggapi dan saling berkomunikasi. Binatang berinteraksi dengan sesamanya dengan menggunakan naluri atau instinc-nya, yaitu suatu kemampuan yang dibawanya sejak lahir, tanpa perlu dipelajari.

Browse More Presentations

Last Updated: 8th March 2018

Recommended PPTs